Istri Itu Tulang Rusuk, Jangan Jadikan Tulang Punggung, Mereka Pendamping Bukan Pembantu!

Tiap pagi membuang sampah ditempat pembuangan yang disediakan pemerintah senantiasa membikin bersyukur, senantiasa hati ini terasa kasihan melihat, senantiasa terasa manusia amat beruntung, senantiasa terasa betapa hidup jangan senantiasa memandang ke atas, sekali – kali lihatlah area di dekat kehidupan kita masih memerlukan uluran tangan, masih memerlukan pencerahan jiwa, masih perlu motivasi dan juga senantiasa berjumpa dengan bunda yang pekerja bagaikan pemulung.

Istri Itu Tulang Rusuk, Jangan Jadikan Tulang Punggung, Mereka Pendamping Bukan Pembantu!

Yakin Allah memiliki rencana indah mengapa tiap pagi, kira – kira senantiasa ketemu bunda tersebut, bayangkan bunda tersebut tidak sempat terasa terganggu, tidak sempat terasa gengsi, tidak sempat terasa lelah, tidak sempat memilah pekerjaan, tidak sempat tahu rehat dan juga senantiasa terdapat di tengah sampah tersebut buat mencari beberapa barang sisa yang tercampuri bermacam aroma tidak sedap, dan juga tercampuri bakteri amat beresiko untuk kesehatan.

Harus ditiru gimana keistiqamahan, gimana senantiasa semangat, gimana begitu tekun ataupun giat memilah sampah, dan juga gimana ketetapan waktu digunakan. Apa yang dicoba bunda tersebut tentu demi sesuap nasi, demi anak, demi keluarga dan juga demi keberlangsungan hidup di tengah kota berasas kompetitif.

Mungkin itu aja yang dapat dikerjakan bunda tersebut, bisa jadi mau melamar pekerjaan tidak mempunyai keahlian, bisa jadi keikhlasan menempuh tersebut karna bagaikan single fighter, bisa jadi demi menolong suami mencari nafkah, dan juga bisa jadi tidak terdapat skill yang dimiliki. hingga berarti untuk kita bagaikan tulang rusuk mempunyai ilmu apapun, mempunyai skill whatever dan juga terus upgrade keilmuan. bila sesuatu dikala terpaksa jadi tulang punggung tentu tulang punggung bergengsi dan juga mempunyai nilai tawar ataupun bargaining posisition bukan serupa bunda pemulung itu.

Padahal tulang rusuk bukan bagaikan penopang utama buat mencari rezki, karna tulang rusuk tugas utama merupakan bagaikan bunda rumah tangga mempersiapkan seluruh perihal berurusan dengan kerumahan bukan di luar berhadapan dengan panas dan juga debu. Di mana hati nurani seseorang suami kala memandang tulang rusuk bagaikan tulang punggung!!

Apakah para suami tidak sempat kasihan memandang istri banting tulang seorang diri terlebih lagi berhadapan dengan perihal yang membahayakan keselamatan dan juga kesehatan. Entahlah apa terpikir para suami memandang istri serupa itu!!!

Alhamdulillah masih dapat pekerja memakai baju indah, masih memakai high heel, masih dapat memakai parfum dikala bekerja, masih dapat merasakan sejuk AC, masih dapat duduk dengan indah, masih dapat pekerja dengan santai dengan hasil memuaskan dan juga masih bagaikan tulang rusuk bukan bagaikan tulang punggung. Pada kesimpulannya wajib bersyukur, berterimakasih pada – Nya dan juga memperbaharui keimanan di hadapan – Nya. “Nikmat Tuhan Mana Engkau Dustai”.

Terkadang masih pula tidak mensyukuri, masih pula mengeluh, masih pula berkata Allah tidak adil, masih pula melalaikan Allah, dan juga masih tidak ingin menyisihkan sedikit rezki buat orang membutuhkan. Bukankah itu seluruh atas izin Allah, bukan itu seluruh kehendak Allah, bukan itu seluruh kekuasaan, bukan itu seluruh keridhaan Allah. bila bukan atas kasih sayang dan juga belai kasih Allah bisa jadi hendak hadapi perihal serupa itu kerap ditemui dikala buat sampah.

Sejuta hikmah dapat diaplikasi dan juga jadi renungan tidak mengalami di posisi lain. kerap berjumpa manusia dengan hidup ketiadaan tetapi tidak nampak mereka kesulitan, kerap pula berjumpa dengan manusia kebutuhan spesial senantiasa optimis dengan menempuh hidup, kerap pula berjumpa manusia lanjut umur begitu giat menuntut ilmu sampai – sampai mengalah anak muda yang menyiakan waktu tidak bermanfaat.

Wajarlah Allah menyarankan kita buat bertebaran, berjalan dan juga bermusafir di bumi – Nya. supaya dapat nampak kebesaran Allah dengan bermacam objek, bermacam masalah, bermacam dalil dan juga bermacam kondisi demi kebijaksanaan dan kerasa syukur kita pada – Nya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s